Modul 1: Mindset dan Idea Bisnes

Untuk mencipta duit sendiri, belajarlah untuk bermula dengan apa yang ada di tangan tanpa memerlukan modal dan latihan yang khusus.

Kita tidak mencari kerja yang kita perlu, sebaliknya kita cipta pendapatan berdasarkan perkara yang kita minat dan suka. Jika kita boleh lakukannya dengan konsisten, kita akan dapat kebebasan dan tentukan jadual hidup kita sendiri. Kita boleh tentukan prioriti hidup sendiri. Kita boleh balik kampung tanpa perlu minta cuti kepada sesiapa. Kita dapat mengusahakan projek-projek yang kita suka. Kita mencipta kerja yang sesuai dengan gaya hidup yang kita mahu.

.

Bisnes solo bukan perkara baru – di zaman dahulu pedagang-pedagang dan usahawan bergerak secara solo di jalanan menjaja barangan mereka. Apa yang berubah pada hari ini adalah revolusi cara berkomunikasi – termasuk internet. Ini telah banyak mengubah cara berniaga usahawan-usahawan solo ini. Sehingga ada usahawan kecil yang boleh bermain ‘head-to-head’ dengan syarikat besar kerana ini.

Kunci utama dalam model bisnes kecil adalah kita membuat aktiviti yang menjadi minat dan kemahiran kita. Yang mana, aktiviti itu adalah apa yang orang lain suka, ambil peduli dan mahu bayar.

Dengan kata lain, ia adalah ‘overlap’ di antara kemahiran dan minat kita dengan model bisnes yang kita boleh buat secara berterusan.

Gabungan minat, kemahiran, dan aktiviti membawa kebaikan kepada orang lain adalah kunci kepada kejayaan bisnes kecil.

Satu perkara yang perlu kita ingat adalah, kita tidak semestinya mempunyai kemahiran tinggi untuk bermula dengan bisnes kecil. Kita mungkin mempunyai hanya sebahagian daripada kemahiran yang diperlukan. Setelah kita bermula, kemahiran kita akan bertambah dan disesuaikan dengan keperluan pasaran.

Jika kita mahu jual produk ‘home-made body scrub,’ kita mungkin hanya pandai buat bancuhan scrub itu sahaja. Kita tidak tahu lagi bagaimana hendak buat pakejing yang cantik dan menarik. Tidak mengapa, buat sahaja bancuhan scrub itu dahulu dan minta bantuan orang lain untuk desain pakejing yang cantik. Setelah kita mula menjual scrub itu, barulah kita belajar daripada pelanggan-pelanggan bagaimana rupa pakejing yang mereka suka.

Dua perkara yang menentukan kejayaan bisnes adalah idea yang bagus dan tindakan yang hebat.

Sesuatu perkara bermula dengan sebuah idea. Sebelum kita dapat buat bisnes kecil sendiri, kita mesti ada idea bisnes apa yang kita mahu lakukan.

Dalam bisnes, sesuatu yang paling bernilai adalah idea yang bernas dan biasanya idea adalah pemberian tuhan secara percuma kepada kita. Ada masa ia datang dalam bilik mandi. Ada masa ia datang masa kita sedang minum teh o ais limau di waktu tengahari.

Bagaimana mengenal pasti minat dan kemahiran diri

Ada sesetengah orang, mereka hidup terlalu sibuk dalam dunia makan gaji dengan orang lain. Mereka sudah tidak tahu apa sebenar minat dan kesukaan diri. Selama makan gaji, mereka buat kerja yang orang lain suruh. Lama-kelamaan, mereka sudah hilang identiti sendiri.

Untuk mengembalikan identiti diri, bertanyalah soalan-soalan ini kepada diri sendiri:

  1. Apakah perkara yang saya suka buat di waktu lapang?
  2. Adakah saya suka mengajar orang lain untuk buat apa yang saya pandai buat sekarang?
  3. Adakah pernah ada orang minta tolong saya untuk bantu selesaikan masalahnya?
  4. Adakah ada orang lain yang ada minat yang sama seperti saya, agar wujudnya pasaran yang kukuh?

KLIK untuk download poster 4 soalan kenal kemahiran diri.

Mungkin pertama kali kita menjawab soalan-soalan ini, kita tidak dapat memberikan jawapan yang teguh.

Tetapi, dengan sentiasa mengulang-ulang bertanya kepada diri sendiri, masa demi masa, kita akan dapat tahu dan yakin apa sebenarnya yang kita ‘enjoy’ untuk lakukan dalam hidup.

3 sumber untuk mendapat idea bisnes

 

Pertama: gali dengan lebih mendalam keperluan orang lain yang jarang mereka perkatakan.

Ambil masa setiap untuk memerhati dan berfikir apakah perkara yang menjadi keperluan dan kemahuan orang lain dalam hidup mereka.

Apa yang mereka mahu capai dalam hidup. Apakah kekurangan yang mereka cuba atasi selama ini.

Kemudian kita cipta dan tawarkan produk dan servis yang membantu mereka untuk mencapai apa yang mereka mahu dan membantu mereka mengatasi kekurangan itu.

.

Ada seorang backpacker yang selalu keluar negara untuk berjalan-jalan. Beliau dapati ramai sebenarnya orang yang mahu menjadi traveller. Tetapi, mereka tidak tahu lokasi tempat-tempat menarik dengan tepat, dan bagaimana mahu susun jadual perjalanan.

Beliau membuat catatan tempat menarik yang beliau pergi. Dia juga mencatat kod GPS lokasi tempat tersebut.. Kemudian beliau buat satu kompilasi peta lokasi dan itinerari perjalanan ke tempat-tempat menarik tersebut. Akhirnya ia menjadi satu produk yang beliau jual.

.

Seorang lagi kenalan saya, dia adalah traveler dan juga pengkaji tempat-tempat menarik. Beliau menawarkan servis membuat itinerari perjalanan panjang sebulan (custom-made) untuk orang-orang yang mahu travel keluar negara.

.

Kedua: bantu orang untuk buat sesuatu dengan lebih baik.

Kita boleh bawa satu produk dan servis yang bernilai untuk membantu mereka melaksanakan apa yang sedang mereka lakukan sekarang dengan lebih baik.

Dengan kata lain, kita mahu jadikan pelanggan kita ‘hero’ atau orang yang terbaik berbanding rakan-rakan mereka. Kita mencipta nilai dengan membantu mereka untuk mempunyai kelebihan.

Buat pemerhatian kepada orang-orang yang dekat dengan kita, bagaimana kita boleh bantu kerja mereka sekarang menjadi lebih baik.

.

Contoh, isteri kita sentiasa mencuci muka sebelum tidur. Bagaimana kita boleh bantu dia mencuci muka dengan lebih baik.

Di antara benda yang kita boleh lakukan adalah:

(1) Ajar wanita-wanita seperti ini untuk mencuci muka dengan berus lembut. Kita boleh mula jual berus pencuci muka ini.

(2) Beri pendedahan untuk elakkan menggunakan produk mencuci muka yang membahayakan. Kita boleh tulis mengenai topik ini dan jual.

.

Ketiga: Cara yang ketiga adalah paling mudah tetapi paling ramai orang akan buat. Kita jual sahaja apa yang sudah ada dalam pasaran, iaitu produk dan servis yang mereka sedang gunakan.

.

Seperti kes pencuci muka tadi, kita lihat isteri kita akan gunakan pencuci muka sebelum tidur. Kita jual sahaja pencuci muka kepada pembeli-pembeli wanita.

.

Proses melengkapkan idea bisnes

Apabila kita sudah ada idea bisnes yang asas, ikuti empat proses ini untuk jadikannya lebih jelas dan sesuai.

Tulis idea bisnes tersebut dengan mencatatkan 4 perkara ini:

  1. Minat – apakah perkara yang menjadi minat dan kesukaan kita?
  2. Kemahiran – apakah kemahiran yang kita miliki?
  3. Masalah – apakah masalah yang orang lain hadapi, yang kita boleh selesaikan dengan kemahiran yang kita ada?
  4. Peluang – apakah bisnes yang kita boleh buat dalam menyelesaikan masalah tersebut?

 

Kuncinya di sini adalah kita fikir bagaimana kita boleh hasilkan penyelesaian kepada masalah orang lain. Kita membawakan kebaikan dengan menyelesaikan masalah , bukan sahaja buat apa yang kita suka dan minat. Jika kita berjaya menyelesaikan masalah orang dengan buat apa yang kita minat, ini bukan lagi sekadar buat duit. Kita akan hidup gembira kerana kita dibayar untuk lakukan perkara yang kita suka. Tentunya buat duit dengan cara ini tidak akan menjadikan kita stres.

Perkara ini bukanlah pelik, kita perlu cari audiens yang perlukan hasil kerja yang kita minat.

Selain itu, kita juga perlu tahu sama ada sudah ada bisnes lain yang telah menyelesaikan masalah itu. Adakah ini menunjukkan orang sanggup menghabiskan duit untuk selesaikan masalah tersebut?

Jika ya, apakah kelainan yang kita boleh buat agar ia berbeza dalam menawarkan produk dan servis kepada pasaran ini?

.

Jangan serabut jika idea bisnes menjadi kompleks

Bila bercakap mengenai idea bisnes kecil, kita mudah untuk menjadi keliru. Kita keliru kerana kita sendiri yang menjadikannya kompleks.

Kita mungkin kena buat banyak perkara sebelum dan semasa menjalankan bisnes kecil ini. Lalu, ini akan membuatkan idea bisnes itu bercambah-cambah dan bercabang-cabang.

Walau sebesar mana aktiviti bisnes kita, ringkaskannya dalam 3 perkara ini sahaja:

  1. Produk dan servis yang dijual – senarai ciri dan manfaat produk dan servis tersebut.
  2. Pelanggan yang sanggup keluarkan duit dari poket untuk bayar – lihat kembali siapa mereka pada sudut demografi dan sebagainya.
  3. Cara untuk terima bayaran – jika kita buat online, ada banyak servis yang kita boleh gunakan seperti BillPlz dan OnPay. Jika kita memberi servis dan produk secara offline, kita boleh gunakan bayaran tunai sahaja.

Perkara-pekara yang selain dari 3 perkara ini seperti, lokasi bisnes, pembekal, dan lain-lain adalah tambahan sahaja. Dan sebenarnya, tidak terikat dengan lokasi adalah di antara kekuatan utama bisnes kecil.

Contohnya, jika kita memilih untuk menjalankan bisnes digital sepenuhnya seperti ‘dropshipping’ dan blogging, kita boleh jalankannya di mana-mana sahaja dalam dunia ini yang ada internet.

Ramai orang sudah buat duit secara digital sambil bercuti di pulau dalam ‘mode’ rehat dalam bilik hotel.

Carilah titik pertemuan di antara apa yang kita suka dan apa yang orang sanggup bayar. Dan mesti kita ingat, kita mungkin pandai buat lebih dari satu perkara. Gabungkan kepandaian-kepandaian kita itu untuk bina bisnes – tidak kira di mana kita berada.

Kenal pelanggan

Dalam jangka masa panjang, kestabilan bisnes adalah bergantung kepada sejauh mana keupayaan kita untuk mengenal dan mencari pelanggan. Kebiasaannya, syarikat-syarikat kecil atau besar biasannya akan kelaskan pelanggan mengikut demografi seperti:

  • Umur
  • Lokasi
  • Bangsa
  • Pendapatan

Tetapi, perkembangan dunia internet sekarang telah memudahkan untuk mengelaskan pelanggan mengikut minat, kemahiran, dan nilai yang mereka pegang.

Setiap orang boleh berhubung dengan orang-orang lain yang mempunyai minat yang sama menggunakan internet. Dengan itu, kita ada dua cara untuk mencari pelanggan:

  • Pertama: Kaji apa masalah yang ada dalam pasaran. Cipta solusi kepada masalah tersebut.Contohnya kita dapati, orang mahu menggunakan barangan keperluan peribadi yang organik, tatapi sukar untuk mereka dapatkannya. Jika ada sekali pun, harganya amat mahal. Kita cuba buat produk organik ‘home-made’ dan jual kepada pasaran ini.
  • Kedua: Kita bina ‘tribe’ dahulu dan tanya mereka apa produk dan servis yang mereka mahu beli.Katakan kita seorang yang amat minat berkenaan topik kesihatan. Bina tribe dalam topik tersebut dengan menulis dan berkongsi tip-tip kesihatan di media sosial dan blog. Lama-kelamaan, setelah kita ada ramai pengikut, tanyalah kepada mereka apa produk dan servis yang mereka selalu guna. Kaji perbelanjaan mereka dalam menjaga kesihatan. Dari situ, kita akan tahu apa yang kita boleh jual kepada mereka.

Kuncinya adalah cari apa yang orang mahu beli dan cari jalan untuk sampaikannya kepada mereka. Apabila kita membina tribe aktif dan setia, mereka akan menunggu untuk membeli sesuatu daripada kita.

Bagaimana membuat pilihan produk dan servis yang kita mahu jual

Setelah kita semakin kenal pelanggan, kita akan tenggelam dalam banyaknya produk dan servis yang boleh kita boleh jual. Idea lebih banyak daripada kemampuan untuk buat adalah perkara biasa berlaku dalam bisnes. Untuk membuat keputusan projek mana yang patut kita buat dahulu, kita mesti buat analisis.

Saya tunjukkan satu metrik ringkas yang boleh membantu untuk membuat keputusan.

Senaraikan idea pada sebelah kiri dalam metrik tersebut. Kemudian masukkan nombor mengikut skala 1-5 pada kotak-kotak yang berikutnya. 1 paling rendah dan 5 paling tinggi.

  1. Impak – Sejauh mana kesan positif projek ini pada bisnes dan pelanggan.
  2. Usaha – Berapa banyak masa dan tenaga yang perlu dilakukan untuk menyiapkan projek ini? (1 adalah paling banyak, 5 adalah paling sedikit kerja)
  3. Keuntungan – Berapa banyak keuntungan yang akan diperolehi daripada projek ini?
  4. Keserasian – Sejauh mana projek ini serasi dengan minat dan kemahiran yang kita ada?

 

KLIK untuk download template metrik keputusan.

Setelah kita menjumlahkan markah tersebut, kita akan tahu projek mana yang patut kita dahulukan dan berikan keutamaan. Projek yang markahnya paling tinggi akan diberi keutamaan. Projek yang markahnya paling rendah, kita patut tangguh dahulu.

Jika projek-projek yang kita jalankan ada masalah di tengah jalan, projek yang markahnya paling rendah akan kita hentikan dahulu.

Anda boleh guna berbagai cara lain untuk membuat keputusan. Tetapi bagi saya, cara ini lebih cepat, mudah dan ringkas.

Peluang bisnes adalah seperti bas dan LRT. Tentu ada bas lain yang datang selepas satu bas berlalu pergi.

Berbisnes adalah dengan memberi kebaikan kepada orang lain. Jika bisnes kita bermula dengan membawakan kebaikan kepada orang, kita berada di atas landasan yang betul. Apabila kita tersangkut di tengah jalan, tanya diri kita soalan ini: Bagaimana saya boleh memberikan lebih banyak kebaikan? Bagaimana saya boleh membantu pelanggan dengan lebih baik.